Sampah oh ‘sampah’…

Sekitar 3 minggu lalu, sampah di rumah saya nggak ‘keangkut’ sama si truk sampah. Entah kenap nggak ngerti, karena jadwal pengangkutan sampah itu setiap hari Rabu atau Kamis jadi kalau misal Rabu nggak datang pasti ya besoknya..

Tapi mereka betul-betul nggak angkat sampah, padahal pada hari Rabu itu waktu saya mau mengantar Ibu saya ke pasar, kita ketemu sama si truk sampah sudah dekat lokasi rumah. Karena di rumah ada suami jadi saya bablas terus ke pasar. Dan ternyata suami juga tidak tau karena mereka memang nggak come  by ke rumah. @__@

Sejak kita punya usaha Bubble Drinks otomatis sampah rumah jadi bertambah donk.  Noted, Bahwasanya ‘mungkin’ truk sampah itu hanya mengangkut sampah-sampah Rumah Tangga saja. Maka dari itu kita tau diri setiap mereka datang kita selalu memberikan selipan uang buat siapa saja yang mengangkut. Tergantung sedikit or banyaknya sampah, sekitar 10.000-20.000. *gede apa kecil ya segitu?* :D:D mayan kali yaaaaa… lha wong sampahnya juga sudah terkemas rapi kok, paling ya minta space lebih aja jadinya. Kering pula sampahnya.

truk_sampahSampah sudah tertimbun rapi selama seminggu, karena Puji Tuhan , penjualan para Mitra/Franchisor meningkat pesat jadi kita harus produksi bahan baku lebih banyak dari biasanya. So ya kita tunggu dengan setia si Tim Orange itu. Akhirnya kita cuma bisa bertanya-tanya pada rumput yang tidak pada bergoyang sambil dongkol. Ya sud, tunggu minggu depan! Dan betul Truk sampah datang seperti sebelumnya dan acara pembuangan sampahpun berjalan seperti sebelumnya pula, karena berarti sudah 2 minggu bo’.. jadi suami ya kasih ‘tips’ nya agak gede. DONE!

Nah, kemarin niyyy… hari Rabu jadwal angkut sampah, dah kliatan truknya di dpn rumah tetangga. Suami mau pergi tapi ditunda karena mau pastiin semua sampah terangkut. Tunggu punya tunggu eh kok ..kok..di lewat lagi? Untung masih deket-deket.. dipanggil deh akhirnya and complain kok di lewatin sih….bla..bla..blaa **perasaan mulai ga enak nih saya** pasti sih ada ‘susuwatu’

Bener aja, si bapak-bapak yang angkut sampah bilang katanya mereka keberetan dan kembali ngingetin kalau yang di angkat itu sampah Rumah Tangga saja, bukan sampah usaha! jreng! Wew.. **napa baru sekarang ngomong sih?** Sempet adu mulut sedikit, dan waktu suami nyodorin uang tips, si bapak itu ngumpetin tangannya…weiizz.. tumben?! O__o

Saya saranin supaya suami ngomong langsung sama sang Supir (Koordinatornya kali ya maybe). Dia kasih alasan seperti yang dah dibilang anak buahnya tadi. Dari hasil obrol-ibril mengandung sedikit debat itu, TERNYATA yaa intinyaaaa… DUIT TIPS yang selama ini kita selipin ke si anak buahnya itu TIDAK PERNAH SAMPAI! alias KORUPSI  atau GAK KEBAGIAN??  Si bapak rada keberatan waktu di bilang nggak kebagian hihihi, dia bilang : “bukan gak kebagian,pak.. tapi tidak pernah dikumpul…” jadi mungkin si anak buah ya diem-diem aja di kasih duit, disimpen2 sendiri ..Tau sama Tau aja. (well actually itu sih bukan urusan kita, yang penting kita minta tolong angkutin extra sampah kita, and kita kasih Tips) dan so far so good.

JADI ARTINYA, “BOLEH” donk itu sampah usaha minta di angkut? Kenapa harus di lewatin atuh bapak?? kalau di lewat terus gimana donk nasib sampah Rumah Tangga saya? aduh kumaha sih bapak teh?

Tinggal bilang minta bulanan extra aja kok refot? *susah juga tinggal di negara yg sudah berlandaskan sistem suap menyuap, mau ikut memberantas juga sulit, karena ujung-ujungnya kita jg yg repot* *sigh*

Penutup, akhirnya suami tanya  : “butuh berapa per bulan supaya sampah usaha saya bisa di angkut?”

Si Bapak Koordinator bilang  :  “100.000/bulan”  #eeeeaaaaaaaaaaa..

DEAL-lah! PROBLEM SOLVED! @__________@

Advertisements

Resigned for Good *in memoriam BISTAR@ Net* :D

Udah 3 tahunan resign dari dunia persilatan kantor. Gak berasa 🙂

Memutuskan resign demi keinginan berkumpul dengan suami tercinta yang sebelumnya ber-Long Distance Ria denganku hehehe. Banyak faktor pendukung lainnya juga sih, tapi yang paling utama ya itu tadi, kepengen hidup bareng-bareng satu rumah gak berjauh-jauhan. Gak gampang mewujudkannya, karena kalau pindah ke Bekasi, suami otomatis harus mulai dari NOL lagi buat merintis usahanya, sedangkan di sana di hometownnya usahanya ya lumayan, karena semua customer ada di sana. Berhubung dia tipikal orang yg suka berwirausaha, bukan tipikal orang yang mau kerja kantoran ya mau gak mau harus  mulai usaha baru. Tapi maunya dirintis sama-sama. **puterotak**

Sebetulnya sejak lama saya dan suami kepengen punya usaha warnet. Maka sambil tetep kerja sambil sourcing and browsing-browsing informasi. Ternyata modalnya cukup besar yang dibutuhkan. Memikirkan segala kemungkinan sumber dananya, kita tetep kekeh berangan-angan punya Usaha Warnet, karena pada waktu itu kira-kira 3 tahunan lalu, usaha warnetsalah satu usaha yang menjanjikan apalagi lagi hot-hotnya si Muka Buku itu  alias si Facebook 😀

Dengan iman, kita yakin pasti bisa! Bagaimanapun nanti jalannya 🙂

Semakin hari semakin mantap, rencana resignpun di tetapkan ahahah.. Padahal dulu itu ngarepnya bakal kena PHK upsss!! LOL . Jadi dulu itu ceritanya ada salah satu Dept yang mau tutup karena Buyer memutuskan untuk pindah Buying Agent *huhuhu ..  Biarpun nggak satu tim di Dept itu,  saya di Finace & Logistics Services, Dept yang menghandle Akunting/Financenya Dept tsb yaitu mengupdate-data & memproses dokumen n  payment-paymentnya para vendor. Maka ikut dag-dig-duglah saya. Dag dig dug tapi senang 😀 Harap-harap cemas apakah saya akan kena juga atau akan di Role Out?Kenapa ngarep kena PHK? Karena kalau kena PHK, saya akan dapet PESANGON hahhaahah *devil* kalau diitung2 ternyata mayan dibanding kalau harus RESIGN! kikikiki…

Singkatnya saya di ROLE OUT sodara-sodara…! Ga tanggung-tanggung, jadi Executive Secetary of Director Managing *uhuk* lain waktu di bahas ah di post heheh

Setelah meriview2 contoh2 proposal, dan menghitung-hitung estimasi uang jasa kalau RESIGN plus JAMSOSTEK, akhirnya kita memutuskan untuk mengajukan KTA!! wakakkaa.. Dengan berdoa semoga jalannya di lancarkan, akhirnya PUJI TUHAN permohonan KTA kita di approve sesuai dengan yang kita minta.. NEKAT bener dah!!! 😀  Nekat berbekal PD sih  😀

Gak lama-lama langsung deh di realisasi, later diceritain prosesnya. Kurang lebih 1 bulanan pengerjaan dari mulai bangun tempat, belanja, dan instalas, and Finally….!!  horeeee….. BISTAR@ NET pun berdiri 🙂

warnet3

warnet combine

Bersyukur senang & bahagia campur aduk, karena semua bisa terlaksana dengan lancar tanpa ada kendala yang berarti. Dengan berdiri nya Bistar@ Net, maka berakhirlah Episode “Long Distance Relationship” ini hahahhahha..

Begitu Aruna lahir, dan menghabiskan masa cuti melahirkan. Sebulan kemudian sayapun memantapkan diri untuk RESIGN dari Perusahaan yang sudah menghidupi saya selama 7 tahun terakhir 🙂 **bebas euyyy**

Resign For Good.. gak pernah menyesali keputusan itu, karena apa yang saya harapkan untuk selalu berkumpul dalam satu KELUARGA sudah terwujud, sampai sekarang biarpun Bistar@ Net sudah tiada 😀 dan memutuskan banting setir ke bidang usaha lain.

Berkumpul dengan suami dan anak-anak tercinta : RARUNA (Raha & Aruna) 🙂