Ujian Yang Aneh

uas1Kenapa aneh? hayo kenapa yo? 

Gak usah banyak kata pengantar deh ya heheh..langsung aja, yang aneh itu si Pengawas Ujian a.k.a salah satu Gurunya  Raha yang tadi di Ujian (UAS) terakhir (Pelajaran PKN) kebagian jadi pengawas. Anehnya? 

Begini.

Berhubung ini hari Jumat, maka seperti biasa tidak ada break. Jadi begitu masuk 7.30 Ujian pertama ( Bhs. Inggris) sampai 8.30 langsung lanjut ke Ujian ke-dua (PKN). Padahal sih yaaa kasih aja kek break 10 menit buat Meal Time or Makan/Minum/Pipis/Poop, dsb!  Ujian gitu lohh bukan KBM. Paling ya pulangnya yang bakal agak delay sedikit. It’s not a big deal kayaknya. Biasa di KBM jg mereka sering delay pulang sampai 20 menit bahkan pernah sampai 1/2 jam kok! ya nggak sih? tega bener! huhu

Nah lanjut.

Waktu lagi nungguin di kantin, tiba-tiba jam 9.05 Keisha (temennya Raha) keluar nyamperin tantenya. Kaget donk…lho kok dah keluar, emang dah selesai Ujiannya? Kei bilang udah. heh? cepet amat sih..? padahal jam 8.30 baru mulai, masih tersisa banyak waktu, kenapa harus terburu-buru keluar ? Mending waktunya buat teliti lagi soal2 sebelum dikumpulin. Tapi ternyata Kei dah kumpulin ke Gurunya dan maybe dah gak boleh di take it back.

Akhirnya kita ke kelas (di luar kelas maksudnya :p ) !

Wow! Suasana kelas kok rusuh kacau semrawut tidak beraturan kayak gak ada pengawasnya? dan Raha ternyata dipindahin ke meja depan di samping pengawas! wek weew! .. Uhmm setelah  tanya2 ternyata katanya Raha agak nakal and ‘bersengketa’  sama temennya jadi harus di pisahin dari temen duduknya supaya aman. Well Oke lah, gak masalah!  tapi aduh.. Poor Raha, mukanya stress, manyun, bete, kesel.. dan yakin pasti dia gak konsen ngerjain soal-soal yang belum selesai dia kerjain.

Dan suasana kelas yang makin gak tentu, asli kacau lebih-lebih dari suasana kelas di KBM biasa! Ujian macam apa iniii?????  Gurunya asik milah-milah, susun-susun, checking-checkinh hasil Ujian yang sudah terkumpul.. 😮 Ouuhh penting banget gitu ya?

Dan anak-anak yang ‘sudah kelar’ kerjain Ujiannya, pada bebas kelar masuk kelas semaunya, yang belum selesai ada yang asyik konsentrasi, ada yg stress, ada yang main, ada yang berunding dengan temannya dan asik saling mengoreksi jawaban, ada yg nanya sama mamanya yg kebetulan nunggu di pintu kelas..dan Raha terpaku dengan sisa air mata yang menggenang di ‘meja baru’nya di samping gurunya sambil membolak balik kertas ujiannya. Stressfull!

Oh God! bagaimana bisa dia konsentrasi ngerjain sisa-sisa soalnya dengan keadaan kelas ricuh begitu??

Dimana kah Pengawasnya? eh Guru? I forgot that she is a teacher!  

Dia ada di meja nya lahh! memilih asyik memilah-milah and check-cjeck kertas Ujian anak-anak yang sudah selesai.

Hey ! You better ask them to sit down and checking their paper by themselves deh!  sambil keliling mengontrol mereka. Dari pada sok menyibukkan diri checking-checking paper mereka (?)  Masih banyak waktu tersisa, dan kelas ini adalah kelas anak-anak kelas 1 yang pikirannya masih gampang terpengaruh kalau liat teman-temannya pada berkeliaran main keluar masuk kelas! Dan mereka perlu suasana tenang mengerjakan Ujian!

Bu Guru gak pernah sekolah kali ya?? Langsung jadi guru kah? *emosi makin jadi nih*  

Dimana sih wibawamu hey ibu guru? Don’t you see, itu bocah-bocah sama sekali gak menganggap kamu ada di situ? bangku  meja acak-acakan gak karuan dan mereka bebas bikin formasi-formasi meja semau mereka! hastaga.. @_____@

Harusnya anak-anak di arahkan untuk mengecek kembali hasil Ujiannya, siapa tau ada yang masih salah atau terlewat.  Atau kalau memang banyak yang sudah selesai, kan bisa di kasih kegiatan untuk mengisi waktu misal mewarnai/menggambar seperti yang di lakukan oleh beberapa guru yang lain. *guru yang berpengalaman ya tentunya* Supaya susana kelas tetap tenang sebagaimana susana Ujian pada umumnya! Hening Tenang Hikmat Disiplin Teratur dan anak-anakpun keluar kelas dengan tertib. Bukannya dibiarin kayak ayam-ayam yang lepas dari kandangnya. Sedangkan di kelas masih banyak anak-anak yang belum selesai mengerjakan soal-soal ujiannya.

Ahh bener-bener kesel dan bete hari ini liat suasana kelas Raha. Raha lagi, tipikal anak yang tidak akan mungkin bisa konsentrasi di suasana ricuh kayak gitu! Entah gimana dia bisa ngerjain soal-soalnya tadi? :(((

Saya tidak terlalu mengharapkan anak saya dapat nilai SEMPURNA, tapi setidaknya saya ingin anak saya bisa mengerjakan soal-soal ujiannya dengan tenang dan suasana kelas yang mendukung untuk dia bisa konsentrasi penuh! Apapun hasilnya dan berapapun nanti Nilainya. 

Kalau kayak begini apa bisa dibiarkan? Mereka akan masih terus di situ dalam jangka waktu yang lama, bakal kacau kalau setiap Ujian dapat Pengawas/Guru yang mentalnya seperti itu. Tidak Bijaksana dan tidak ada Wibawa sama sekali.

Sampai mereka semua selesai dan menjelang pulang, keadaan kelas makin kacau. Saya liat si Guru minta anak-anak untuk tenang dan membereskan meja dan kursi yang sudah seperti susunan meja rapat! dempet semua dari ujung ke ujung. KREATIF!  Dan mereka cuek aja tuh! Sampai si guru turun langsung ikut rapiin and susun meja/kursi dengan muka stress. (stress di buat sendiri)

Ya gimana gak cuek? Tanya KENAPA?

Of Course, Kalau saja si Guru punya Wibawa saya yakin anak-anak pasti akan segan dan nurut, just like the other teachers yang punya sikap Tegas, Cerdas (cerdas donk ..makanya jadi guru..#harusnya sih!), Bijaksana, Wibawa, Kreatif! Mereka seharusnya sudah tau apa yang harus mereka lakukan dalam menghadapi situasi kelas macam apapun. Mereka adalah panutan para murid, Wali mereka pada waktu mereka di dalam lingkungan sekolah.  Kami orang tua memilih sekolah untuk anak-anak kami, berarti kami sudah mempercayakan perkembangan pendidikannya pada guru/pengajar di sekolah tersebut. Tentunya sistem, aturan  dan prosedur yang terbaik lah yang kami harapkan.  #curcol

Masih bisa di maklumi kalau bukan pas Ujian deh. Tapi please deh, ini Ujian (Ulangan Umum).

Ujian yang aneh..  -___-

jez asking. Hal-hal seperti ini apa bisa di laporkan ya ? atau saya hanya salah satu orang tua murid yang terlalu berlebih bin  lebay dalam menyikapi hal semacam ini?

Feel Free to share your opinion yes! 🙂

NO OFFENSE ya buat teman-teman yang berprofesi sebagai pegajar atau guru. Saya cuma mengekspresikan apa yang saya alami dan lihat  dan tidak bermaksud men-generalisir semua guru seperti itu. 🙂

Sepele tapi serius 🙂

Ini PINku mana PINmu ? *LOL*

BBMMumpung lagi happening,mau ikutan curcol juga ah soal BBM for all ini wekekeke..

Sejak kemarin BBM for Android dah resmi di release setelah beberpa waktu lalu sempet di tarik lagi dari peredaran hihhihi..Rame deh di social media terutama di FB pada posting/share PIN barunya. Sebetulnya saya sih nggak butuh-butuh amat karena saya kan BB User ngapain juga dobel-dobel instal di Android bikin ribet aja. Tapi yaa tetep aja penasaran gitu dehhh, dan dipikir-pikir kok ya lumayan juga kali kalau instal di Android buat jaga-jaga kalau BB mati or lobet heheh..

Well akhirnya mendownload & menginstallah, dan taarraa! Errorr sodara-sodaraaaa.. !!

Gak usah di sebutin errornya lah ya karena pasti rata-rata dah pada tau, Sampai beberapa kali uninstall & reinstall,akhirnya bisa juga. Lucky me karena email saya sudah terdaftar di BBM.com jadi saya tidak perlu masuk dalam antrian. Tapi kok dapetnya PIN baru ya? Kirain dengan email yang udah ter register bakal di direct ke database saya/tersinkronisasi ke current PIN saya 😦  Yaa buat apa donk dobel2 PIN ya gak? Cengok deh. Karena maksudnya tadinya karena supaya bisa Online dari Android jg with the same PIN.

Ternyata enggak ya.. tapi tadi ngobrol sama temen, kabarnya bisa pakai ID lama.uhmm…lah itu jg pakai ID lama kok.. ah sudahlah!

Semakin ikut penasaran karena salah satu temen sampai sekarang masih antri buat masuk ke BBM ini. Email konfirmasi yang ditunggu-tunggupun tak kunjung datang jua 😛  stucked deh!

Tapi ternyata ada tipsnya buat melewati itu semua ya! ah baru tau malam ini, ternyata sudah banyak yang sharing. Selalu ada jalan menuju ke Roma 😀 Serta merta deh saya infokan ke teman-teman yang mengalami masalah antrian ini. Belum tau hasilnya sih, tapi make sense juga tipsnya !

Caranya :

– Masuk ke BLACKBERRY ID – Sign UP

– Isi kolom-kolom yang diminta

– Kalau berhasil, email konfirmasi nanti dikirim ke email yang kita daftarkan

– Check email and klik link komfirmasi yang ada di email

– Loginlah sesuai ID yang di Input, Done!

– Go to Aplikasi BBM di Android dengan ID yang sudah di buat

Ada yang sudah coba & berhasil? Seharusnya sih bisa ya! 🙂

Tapiiiiiiii…

Menjelajah lebih jauh ternyata ada Tips lebih jitu lagi! Voila!! Smart!

Jadi makin penasaran buat buktiin hahah.. soalnya masih harus nunggu besok karena Tips ini mau saya buktikan di Android teman saya yg lagi ‘antri’ 😀

Ternyata dengan meminjam Alamat Email Teman yang sudah tergistrasi dan berhasil menggunakan BBM for Android TANPA ANTRIAN bisa membantu untuk melewati session antrian! Oh ya tentunya dengan memperhatikan syarat dulu ya, bahwa untuk menggunakan Aplikasi BBM ini minimum OS nya adalah Android 4.0 Ice Cream Sandwich.

Dengan email ‘pinjeman’ itu ternyata bisa membuka pintu ke session ‘Pengisian Kolom Registrasi’ seperti yang ada di CARA PERTAMA di atas tadi. Sama saja cuma jalan dan tampilannya saja yang beda 😀 Of course lebih simpel di CARA yang ini kalau saya bilang, karena kita nggak mesti masuk ke official webnya.

BBM andorid registrasi

Nah.. One Step ahead! Antrian sudah terlewati, silahkan di isi deh kolom-kolomnya. Dan kalau tidak ada aral melintang dengan koneksi tentunya dan Tuhan mengijinkannya (haha) seharusnya setelah ini akan muncul kotak serupa yang menampilkan PIN BARU kita! trus klik CONTINUE!

Yaiy!

Ayo rame-rame ber BBM ria… =))) Share PIN nya donkk.. 😀

+++UPDATED+++

Tadi siang langsung di coba di Android si teman yang masih masuk di antrian hehehe.. Hasilnya ?

Taraaaaaaaaaa!! She’s now in my Contact List. Berhasil dan lantjar jaya.. horeee..

Ada yang masik stucked di antrian? Silahkan di coba Tipsnya.. and Good Luck! 😀

 

“Bunuh Diri?”

Kompetitor sudah beberapa hari ini menaikkan harga minumannya jadi Rp. 6.000,-/Cup. Uhmm semacam bunuh diri jadinya hehehe… But good for us LoL, memudahkan kita untuk nggak usah ngos-ngosan (lagi) promo sana-sini demi selangkah or dua bahkan tiga langkah di depan 😀

Gak  tau juga ya kenapa mereka mengambil keputusan ‘bodoh’ begitu? apa mungkin over confident bahwa kualitas produknya lebih unggul dari yang lain? ya bisa jadi, sah-sah saja toh..? Tapi kenapa saya bilang ‘bodoh’ ? Karena mereka punya kompetitor di lokasinya.. dengan menaikkan harga dari 5000 jadi 6000 itu udah otomatis bikin pelanggan kabur karena pelanggan itu sifatnya gak mau rugi dan gak mau ribet, maunya simple, enak, dan lebih murah.

ImageKalau ada yang lebih enak dan lebih murah, ngapain beli yang lebih mahal dan ‘tidak lebih’ enak? #eh =)) Pelanggan akan lebih mudah mengeluarkan uang ‘gocengan’ bulet ketimbang harus korek2 saku nyari uang ribuan tambahannya.

Lagipula, kita sebagai kompetitor mereka (yg notabene seperti bener-bener ngajak perang haha) karena kita buka usaha yang sama dengan mereka tidak jauh dari lokasi mereka. Well kita kan bersaing sehat saja. Soal rasa, biarkan pelanggan/customer sendiri yang merasakan dan membedakan sensasi rasa masing-masing. Gak perlu kita terlalu heboh koar-koar bahwa kualitas rasa kita jauh lebih enak and unggul.. (padahal si emang gitu *hallah.. ini para pelanggan sendiri yg bilang lohh hihihi ) .. Puji Tuhan ! 🙂  Thank you, customers! 

Tapi mungkin memang itu jalan satu2nya buat mereka untuk mengambil keuntungan/omzet lebih, karena mereka gak memaintain para Mitra-mitra mereka dengan baik. Setelah kualitas rasa yang kabarnya sudah gak bagus/berkurang, di tambah kurangnya inovasi di menu-menu rasanya, dan yang jelas mereka terlalu mahal membandrol harga bahan baku untuk repeat ordernya. Rp. 65.000,0/kg? jelas-jelas gak nutup untuk para mitranya kalau mematok harga Rp. 5.000,-/cup. Makanya banyak Mitra yang gulung tikar, dan akhirnya merintis sendiri dengan membawa ‘bendera’ baru mereka masing-masing. Dan otomatis repeat order pun berhenti. Gak bisa menyalahkan Mitra, yang mereka tau mereka itu mau/ingin berwirausaha dengan mengambil usaha franchise dengan tujuan mendapatkan keuntungan. Kalau sudah buntung ya ngapain di lanjut?

So the Winner takes it all.. 😀 

Dari jaman harga masih samapun, kita sudah bisa mengambil hati para customer kita sendiri dan ters berusaha menjaga kepercayaan customer terhadap kualitas rasa kita.

Peribahasanya: Berkat/Rejeki masing-masing sudah di atur sama di ATAS.. tinggal pinter-pinternya kita menjaga berkat itu tetap mengalir. Karena Rejeki gak langsung turun berkarung-karung dari langit. #ketiban donk ntar kalo gitu hehehe.. Tapi Tuhan memberi kita akal pikiran untuk bisa memilih dengan pintar dan menentukan jalan kita masing-masing.

Lǎoshī hǎo. Nǐ máng ma?

Hello Teacher? Are you busy? 😀

Kira-kira itu deh artinya kalau menurut mbah gugel. Saya cuma tau Lǎoshī/Laotse  itu artinya Teacher hahaha..

Lǎoshī is the Mandarin word for “teacher.” It has two characters: 老師 and the first character lǎo 老 is a prefix which means “old.” The second character shī 師 means “teacher,” so the literal translation of lǎoshī is “old teacher.” 

Kemajuan ya tau bahasa mandarin. Eheheh mau nggak mau sedikit by sedikit harus ‘ikut’ belajar bahasa mandarin karena Raha di sekolah dapet pelajaran Mandarin. Susah-susah gampang..gampang-gampang susah.. kalau gak belajar ya pasti susah, tapi kalau mau belajar pasti bisa… #helleh :p  #padahalmabok.

Well, ada apa dengan si Lǎoshī ini? kenapa sih bahas si Lǎoshī? mau tau nggak? mau lah ya.. hehe #maksa

Rada bete bin sebel sama Lǎoshī nya Raha. Yeah ini guru ke-2 yang nanti akan saya komplain, sayang sampai hari ini tadi beliau belum nongol-nongol di sekolah..uhm masih sibuk kali ya. Entah sibuk apa beliau ini, sampai-sampai di Raport Bayangan Raha dia nggak kasih Nilai Mata Pelajaran Mandarinnya. hadehh..

Semua mata pelajaran hasil UTSnya sudah di bagi, kecuali si Mandarin ini. Kita para ortu/wali murid udah sering ‘kepo’ ngejar-ngejar dia buat nanya nilai/hasil ulangan anak-anak, selalu bilangnya belum sempet belum sempet terus dengan alasan dia sibuk sekali.. ouh! Sibuk ngapain aja sih, Lǎoshī..? Kenapa guru-guru lain yang saya yakin sama sibuknya kok bisa, kenapa Lǎoshī gak bisa? aneh..

Hari Kamis Minggu lalu sebelum besoknya (Jumat) mau di bagi Raport bayangan, 2 orang ortu temennya Raha dah mewakili ngejar2 si Lǎoshī nya buat tanya hasil UTS anak-anaknya. Sampai dibela-belain nunggu 1/2 jam, begitu ketemu again dia bilang masih sibuk (dengan gaya bicara ala kereta api-nya, kalau kata Titin kayak di kejer onta LOL =)) ) ..and hohoohh..dia bilang belum makan dari pagi, jadi dia mau pamit makan dulu.. and terus berlalu.. waks! that’s it! gigit jari lagi deh heheheh.. padahal besok dah di bagi Raport Bayangan..

Tapi yasud, leave it..toh bisa diliat besok di raport nilainya walaupun tetep penasaran sama kertas hasil Ulangannya. Besoknya, Raport Bayangan di bagi deh! cihuyyy..

Raport Raha di kasih langsung ke saya dengan pertemuan empat mata di ruang guru wali kelasnya hahahaha.. Ternyata cuma mau nyampein aja kalau Raha di kelas masih suka manja! wkwkkwkwkkk.. mungkin terlalu manja sampai-sampai missnya harus menyampaikan langsung ke emaknya xixiixi.. Well OK noted miss! Emang Raha masih rada manja karena umurnya emang msh piyik..but akan terus berusaha menumbuhkan rasa percaya dirinya supaya gak manja terus 😀

Result akademiknya GAK ADA MASALAH..nilainya baik dan bisa mengikuti semua mata pelajaran..good job, Raha!

Nah! terus apa donk masalahnya?? Masalahnya adalah! waktu lagi melototin si Raport Bayangan, kok GAK ADA nilai di Mata Pelajaran Mandarin Raha? Sampai di Raportpun belum ada nilainya loh? luar biasa si Lǎoshī ini *prokprokprok*

Akhirnya get back ke Miss Wali Kelasnya, nanyain ttg itu. Katanya itu nilai di masukin oleh guru masing2 mata pelajaran, and harus di croscek sama Lǎoshī-nya. Mungkin Kerta UTSnya gak di kasih nama (katanya) jadi Lǎoshī-nya kelewat kasih nilai!  beuh! Padahal waktu ujian kita tau persis Raha kasih nama di kertas UTSnya, karena waktu itu saya minta tambahan waktu karena ada ‘accident’ dia pup di celana pas Ujian. LOL =))) jadi waktu terbuang deh demi acara cebok menyebok dan pake acara ‘plorotin paksa’ (baca:minjem) celana Aruna wakakak karena ternyata di tas Celana cadangannya sudah terpakai kemarin wakkkkwaaauu!! Aruna, You are the Hero, honey!! LoL =))

Sempet check2 beberapa Raport temennya, mereka ada kok nilai mandarinnya, cuma Raha or entah ada lagi yg belum or nggak.. tapi tadi siang ada info kalo beberapa anak di kelas lain juga ada yang belum di kasih nilai. #idih bener-bener deh ni orang..

Ulangan hariannya pun gak pernah di bagikan, jadi sebagian besar para ortu ya nggak pernah tau nilai ulangan harian Mandarin anak-anaknya itu berapa. Kalau saya sih karena kebetulan waktu itu tanya, dan alasannya karena ada yg belum ulangan jadi belum di bagi, tapi dia kasih liat rekap nilainya. Ternyata Raha nilainya 100! oh OK then!

Heran aja sih, harusnya waktu pembagian raport itu kan  DEADLINE nya mereka. Masak sih sampai di raportpun nilainya kosong? Misal sejelek-jeleknya nilai anak, biarpun NOL sekalipun ya seharusnya tertera di raport toh? Apa karena ‘baru sekedar’ Raport Bayangan, jadi boleh begitu ya?

Bukankah tujuan Raport Bayangan itu untuk merekap detail nilai murid supaya orang tuanya tau dan bisa me-review perkembangan dan kemajuan hasil belajar anaknya? 

Don’t they think so? Doesn’t she think so? Dont you think so, Lǎoshī ? **apa ya bahasa mandarinnya? :p **

Bagaimana para guru?

Mari kita tunggu jawabannya nanti kalau ketemu beliau. Asli curious banget,

#curcoltengahmalam  #edisiemakkepo

Remedial yang aneh..

*masih ngganjel di hati aja nih*

Today jemput Raha seperti biasa. Hari Kamis jam terakhir adalah Mata Pelajaran Agama Kristen. Seperti biasa juga jam 11-an mulai nyamperin kelasnya karena kelas dah terbuka & sudah ada yang keluar satu per satu tapi ternyata gak semua udah keluar. Uhmm ada apa ini? oh mungkin sperti biasa gurunya checking2 dulu tas2 murid buat ngumpulin buku? Raha sih udah rapi jali dengan tas dorongnya yg siap di bawa kluar 😛 tapi ternyata di hold karena ternyata paperwoknya belum kelar jez like the other one. Makin penasaran, lagi ngapain sih? Ulangan lagi kah? kok ga ada notice apa2 gitu?

Karena blm kelar Raha disuruh kelarin dulu, tapi dasar Raha anaknya suka panas-an kalau anak2 yang lain sebagian dah pd keluar apalagi di luar dia liat udah ada emaknya yg keren ini nungguin LOL. Dia gak mau disuruh selese-in paperworknya, malah termehek-mehek 😀 Akhirnya di suruh pindah ke meja deket pintu (baca=deket emaknya :p) Ternyata masih banyak soal yg harus di isi? lha iki opo tohh? Oalah! ternyata dia kena REMEDIAL, nilai ulangannya ternyata di bawah KKM.

Lho kok tau2 ada remedial? Hasil ulangannya mana? Bukannya harusnya Remedial itu ketauannya karena Ulangan nya di bagiin dulu? Padahal ulangannya dah dari sebulan lalu, and setiap kali ditanya si guru Agamanya bilang blm sempet dan gak pernah kasih info lagi ttg nilai ulangan anak-anaknya. Gak seperti yang lain selalu dibagikan besoknya atau d jadwal selanjutnya. Jadi sebelum jadwal remedial si anak udah siap dengan materi yang sama. (NOte: Materi remedial adalah sama dengan materi ulangan yang lalu). Jadi Orang Tua mengevaluasi & membimbing si anak untuk ‘belajar lagi’ materi yang sama.

Lha ini Remedial kok di lakuin bersamaan dengan hasil ulangan di bagiin? Piye jal? Yang diharapkan gurunya dari remedial ini apa donk jadinya? Gimana si anak bisa tau salahnya apa dan dimana kalau gak di evaluasi? yang ada si anak juga bakal jawab yang sama atau malah lebih ngaco. Belum lagi ternyata materi soalnya untuk ukuran kelas 1 SD terlalu berat essainya, gak sperti mata pelajaran yang lain, soal2 di agama ini essainya ada beberapa point yang harus menyebutkan 3 hal bla..bla..bla.. Gak heran kalau tadi hampir semua anak kena remedial.

Remedial seharusnya dilakukan di jam khusus donk, pak! Belum lagi, suasana kelas yang selalu ricuh setiap mata pelajaran Agama. Of course, karena dari 2 kelas total kurleb 60 murid, sebagian besar (kurleb 40 murid) ber-agama Kristen. So pasti gurunya keteteran menghandle anak murid segitu banyak SEORANG DIRI tanpa asisten. Dan so pasti gak semua terkontrol. Alhasil tadi siang itu beberapa anak pada berontak dan ada yang ngamuk karena di ‘paksa’ untuk nerusin selese-in soal-soal ulangan itu. Wierd!

Maka komplainlah saya tadi ke si Pak Gurunya. Doi keliatan salah tingkah keabisan alasan mau jawab apa. Biarpun bernada agak santai tapi ya mayan menohok nyampeinnya hehehe.. *tanduk dah rada nongol tadi* Padahal jauh2 hari kita ( saya dan wali ortu temen Raha) selalu tanya si Bapak bagaimana hasil ulangan kok blm di bagikan? Seingat saya waktu itu dia ada jawab “masih  belum sempet cek semua” ..ahh sibuk sekali pasti kau, pak.. @___@

Seperti hanya IPS, Raha juga kena remedial, kurang dikit doank nilainya.. kebanyakan karena Raha terburu-buru jawab dan gak teliti, maklumlah bocah baru netes wkwkwk.. nilai segitupun belum betul-betul belajar karena waktu itu emaknya malah concern ngajarin belajar Mandarin hihihi. Gak butuh waktu lama belajarnya, besoknya Raha langsung remedial dan selesai dlm waktu kurang dari 5 menit! Hasilnya perfect!

Sebelumnya Mata Pelajaran Mandarin juga begitu, hasil ulangan belum dibagikan juga, dan kitapun kembali ‘kepo’ ngejer2 miss nya.. tapi ternyata katanya belum semua ikut ulangan jadi blm bisa di bagi..oh OK! *makesense* Tapi bijaksananya beliau kasih liat daftar nilainya, dari situ tahu Raha dapet nilai 100..good.

Seperti yang di bahas di Parent Meeting dulu, bahwa Remedial akan di berikan buat yang nilai ulangannya di bawah KKM sebayak 2 kali, dengan materi soal yang sama persis. Nah! Gimana si anak mau ada perkembangan kalau Materinya aja ortunya nggak tau, di notice nilai pun tidak. ihh! Remedial yang aneh… @____@

Akhirnya tadi ngadu via sms ke Wali Kelas.. ahahah pengaduan. Well concern saya sih dengan Wali Kelasnya di kasih tau mungkin bisa di bantu and mohon perhatiannya untuk mengkoordinasi dengan para guru yang lain yang ngajar di kelas 1 untuk lebih bijaksana dalam hal ini. Setidaknya ada interaksi antara orang tua murid dan para Guru di sekolah dalam hal memberi masukan-masukan dan saran, ya toh? Bukankah katanya Orang Tua juga harus terlibat dalam prosesbelajar anak nya? Harus sering-sering berinteraksi dan berkomunikasi dengan guru-gurunya terlebih wali kelasnya.

Dan sebetulnya, saran dan masukan-masukan saya masih banyakkkk deh Pak, bu.. Nanti kalau ada kesempatan waktu saya akan sampaikan semua 🙂 *emak kepo* Kepo demi kebaikan anak gak apa-apa toh? ahahahah

ahh Remedial yang aneh……..

Bukan Menipu sih, Cuma Kurang Jujur aja.. :p #Olshop

Ini tentang pengalaman terburuk pertama saya berbelanja Online.

PRAKATA dulu ya 😀

Selama ini dah taonan transaksi baik Jual maupun Beli di Online Shop ya so good aja. Order, dikonfirmasi total biaya, transfer, barangpun di kirim (sumtime dpt no resi sumtime nggak), and BARANG di TERIMA, sesuai dengan estimasi. Ya paling komplain seputar kurir things, yg menyebabkan barang sampe delay sehari/2 hari.

Sebaliknya, as a Seller juga, saya mengusahakan barang dikirim RIGHT AWAY upon received the money(s) selama masih memungkinkan ngejar kurir hari itu juga. Dan sebisa mungkin saya info nomor resinya sbg tanda bahwa barang sudah bnr2 terkirim. (ahh ONLINE SHOP gini2an mah dah pasti sudah tau lah.. :p ) Dan sudah spontanitas waktu Buyer/Customer checking/komplain barang yg sudah seharusnya sampai, saya bantu check ke kurirnya, bahkan pernah sampai ke kurir destinasi demi memastikan barang memang ada dan sudah/akan di delivery ke Customer. Itu sudah hukum alam kayaknya..wekekekek. Selama komplain masih masuk akal saya akan mati2an membantu Customer saya, dan selama saya punya alasan untuk komplain ke kurirnya saya jg akan mati-matian komplain & insisting them untuk kasih status barang. #SADIS ihiyy.. INTINYA, Customer is above all. Soalnya ya ini menyangkut nama baik kita sebagai seller juga toh yes? 😀

Tapi case yang ini agak beda niyh.. Kenapa saya bilang kurang jujur hayooo.. ?

CASE 

Kali ini saya order 2 pasang sepatu di Olshop Sepatu ‘home industry’ nya seorang teman lama di masa kuliah yang notabene si Olshopnya ini di jalankan oleh sang istri. Nah sudah tau kan, dengan siapa saya bermasalah? of course dgn ‘nyonya’ bin adminnya yang memang sy tidak kenal. Sudah lama gak ketemu kabar dengan sang teman ya biasalah berkat Facebook ketemu lagi, eh ternyata dia usaha home industri Sepatu Wanita. Thats it! Tapi berhubung saya orangnya parno kalau beli-beli sepatu di online shop *takut ga muat ..maklum kaki besar 😀 jadi sejauh ini cuma liat-liat aja, beberapa ada yg lucuk menurut sayah hehhe..

Jadiiiiiii..akhirnyaaa karena saya ini kalo ke mall suka gak kebagian jatah waktu milih-milih sepatu #apalagi baju 😛 karena kiddos keburu pada brutal huikkss.. saya add dah itu akun OLshopnya. Kebetulan di situ ada Koleksi Last Stock, barang cuci gudang yang masih ada. BUKAN PRE-ORDER lohh yaaa..

Note :saya ini ANTI BARANG PRE-ORDER apalagi yang Customize. Tipikal orang yang senengnya beli barang untuk bisa cepat langsung di pakai males nunggu-nunggu barang yang sumhow hasilnya belum tentu sesuai or bagus. Udah nunggu suruh baar duluan, belum kalo delay :p, begitu sampe jrengg… nggak banget!

So, saya order sepatu size 37 buat gift seseorang. *tinggal satu2nya katanya (see? berarti brg ready stock ya), satunya lagi buat saya, tp bingung mau pilih yang mana. Ada 2 style sepatu lucuk, sebut aja Style A & Style B. Akhirnya mutusin milih Style B size 39. Setelah di tanya katanya si Style B ini kosong sizenya. KOSONG! Again, berarti kita lagi bahas barang ready stock donk…ya kannnn?? ya kan? Karena katanya kosong akhirnya saya sedikit memaksakan diri pilih Style A karena sayang ongkir gitu lohh. Modelnya suka cuma gak ada pilihan warna, item doank. Yasud CONFIRMED! via BBM biar cefeett. Dua pasang sepatu size 37 & 39.

Waktu itu hari Sabtu, pagi2 mau tamasya ria ke Taman Safari, Cisarua maka saya bbm lah belio utk kasih details total belanja,maksud hati sih kalo responnya cepet mau transaksi sebelum brangkat, syukur2 bisa dikirim same day. Tapi apa daya lama, belakangan tau katanya anaknya lg sakit. OK laa… Jadi saya bilang di note dulu nanti pulang dari Cisarua agak malam saya transfer. She said OK! Tapi di jalan saya tanya no rekeningnya dulu buat di keep juz in case nemu ATM di sana *eh bener ada kok. Tapi bbm cuma di read doank, lama bgt baru kasih no rek. ya dah nanti saja.

Janjipun saya penuhin, malemnya biarpun capek banget, abis tidurin kiddos, saya sempetin bangun demi mentransfer belanjaan #tar kl ga transfer bisa2 nama saya bisa masuk ke Album daftar blacklist Buyer belio di FB #LOL. Bukti transaksipun di BBM. Dengan harapan, Seninnya di kirim, kan besok Minggu. She said thanks OK, later di info no resinya. SIP!

Besoknya and besoknya gak ada info resi (ah no problem laa..yg penting brg di kirim paling 2-3 hari dr Bandung mah nyampe). Di Timeline FBpun saya liat belio ada posting nomor resi, cuma 3 no resi, tidak ada resi saya. katanya yang lain nyusul.. ouww mungkin sibuk and baru sempet update 3 resi #wew :p Gak perlu di komen laa.. Tapi etapi..kok tau2 dah hari Jumat ya? kok gak ada paket sampe? malah paket2 yg blakangan order di OS lain sdh pd dateng. mulai bertanya2.

Buka FB si Olshop, ternyata ada beberapa buyer yg tanya2 barang/status juga Ikut nimbrung deh disitu.. Tapi tidak satu kata replypun dari belio ini baik di FB,BB or sms,bahkan katanya telfon ga diangkat. Saya tanya baik2 juga via BB barang dikirim kapan n minta no resi.Tapi cuma di baca saja, di PING sekali jg di baca saja 😀 #wihh binun

Mulai resah gelisah 😀

Karena gak ada respon jg, akhirnya ambil jalan pintas. SMS sang teman aka misuanya. Singkat kata aja ya. Dari sang teman saya tau bahwa sanya katanya salah satu dari Sepatu yang saya order (si Style A size 39 itu ) adalah barang  PRE-ORDER! jrengg! dan baru selesai produksi and rencana di kirim besok! (waktu itu hari Sabtu). Ngok!! Did i order Pre-Order thing here? Bukankan saya ada check size?

Pantes ya gak sampe2 barangnya lha wong belum di kirim! Cuma yang disayangkan kenapa gak di respon, dan gak di info dari awal kalau TERNYATA itu barang sebetulnya gak ada tapi di buat ‘seolah-olah’ masih ada. Jadi semacam jebakan jadinya. Sedangkan payment jg full. ini yang saya maksud si Seller Kurang Jujur.. saya gak bilang menipu ya, sis .. hehehe.. cuma agak merasa sedikit di’permainkan’

Yang menarik (baca=ANEH), waktu saya coba untuk follow up di FB-nya, ternyata saya di UNFRIEND! hahhah.. saking kaget akan ke anehan ini saya jd parno, “ini tadinya emang gak “FRIEND”-an apa bener saya di REMOVE/UNFRIEND ya. Soalnya rada ‘terbakar’ jadinya n udah langsung terketik kalimat2 komplain di otak yang mau di kirim xixixii..jadi siapa tau salah jadinya menyakinkan diri dulu. Ternyata memang di Remove, krn sebelumnya saya sering liat belio ini online di FB Chat ! :D:D:D

Dari awal tanya status barang gak sekatapun di reply, tiba2 barang belum sampaipun dia udah Unfriend customernya. Geeezzz… Dan saya gak sendiri, beberapa yg sebelumnya tanya2 status jg ternyata di ‘buang’ juga.. wellehh! wonderful action #LOL. Dan pula di TENDANG dari Groupnya jiahh..

Terakhir menurut sang misua, katanya dari pada komen miring terus ya di remove aja… jiaaaaahhh… 11-12! Tanya status pengiriman/resi kok diblang komen miring? piye sih mbak..sis…buuu….? #gatel deh jadinya eikehhh.

Kalo mereka2 yang bawel pada nanyain orderan PO-nya, ya wajar deh merasa kesel or gak mau respon, tapi eikehhh kan order barang ready kali bu..? Ampun deh si ibu ini.. ?

Mengambil sikap seperti ini kepada Customer IMHO sih bukan tindakan yang bijaksana ya. Kenapa tidak di respon saja satu kali, kalau memang selanjutnya si Customer yang tidak mau mengerti juga dan terlalu cerewet nah baru deh boleh ambil tindakan extrim. Kalau sekedar tanya status pengiriman atau tanya resi apa yang salah? Sumhow kalau di case saya, mungkin belio memang dari awal ‘kurang jujur’ aja.. dan merasa sungkan untuk info yang sebetulnya bahwa barang satunya itu sebetulnya tidak ada/kosong tp ya daripada gak ada pemasukan :D:D *toh bisa ngebut di produksi gitu kali yaa… #imaginasi_tingkat_tinggi wkwkkwk.. Tapi daripada di jawab dan mengakibatkan pertanyaan2 selanjutnya maka berdiam diri lah dia saja.. Padahal seburuk-buruknya alasan walaupun akan menuai protes/komplain, setidaknya gak akan menimbulkan NEGATIVE THINKING yang berlebihan,

Sampai akhirnya barang di terima, sebelumnya saya ada tanya lagi resi di FBnya, dan still she did not gimme any responses!

Sekian !  Mohon maaf kalau terkesan lebay .. :D:D

To be honest, in the end saya jadi gak enak hati sama sang teman, karena sudah komplain abis2an soal ini, tp ya gimana.. memang bener2 mengecewakan sih. And for sure, that would be my First and Last Order! Sayonara.. *delcont*

Sorry friend.. mudah-mudahan bisa lebih  bijaksana aja ya dalam menghadapi para customer yang katanya buanyak banget and bikin pusing itu 😀

oya, ini cuplikan isi komplenan saya wkt itu.. *isengbener :p

Image

“Punya dua ratus rupiah..?” @__@

Cuma Rp.200,- gak masalah. No problemo! Tapi kalau tiap-tiap dateng selalu di  tanyain begini ya ribet juga rasanya, transaksi jadi terasa lelet bin lama. Kalau jualan ya wajib harus kudu sediakan/stock recehan sampe sekecil-kecilnya donk. Ya nggak sih… iya ajalah :p

Itu pengalaman saya makan di Burger King *gak apa-apa kan sebut merk terang-teranganan?* Belakangan papanya anak-anak lebih seneng makan Fried Chickennya Burger King, dan saya suka Burgernya, maksudnya biar gak makan yg berat-berat.. *maklum udah sangat berat niyh* hihihii.. Selain bosen sama junk food-junk food Fried Chicken yang sudah ada, Fried Chicken di Burger King ini lumayan enak juga kok, plus harga paketannya gak pada nanggung, terbilang murah untuk paketan yang isinya dah pake softdrink + French Fries. Dan porsinya pas untuk ber-4, gak berlebih-lebih and gak bersisa-sisa 😀

Cuma ya itu tadi, kayaknya udah 3 kali-an setiap transaksi di kasir, saya selalu di tanyain “punya dua ratus rupiah?” Kalau ada ya biasanya spontan saya kasih, tergantung mood juga *males ngorek2 tas/kantong jeans* Tapi seinget saya, pas gak pernah punya.. dua ratus gituhh lohh..kalau gopek mungkin ya masih suka simpen2 di kantong jeans.

Alasannya mereka gak punya recehan, kurang 300 perak, ya sudah akhirnya saya biarin aja (baca=ngalah) abis gimana dianya gak mau rugi.. biar cepet aja urusannya, dah laper! #Itu satu kali!

#Kedua kali, makan lagi di situ dengan menu yang sama ya paling beda burgernya aja,eh di tanya lagi. Saya kasih lagi biar cepet. Lucunya selang beberapa menit saya naroh baki ke meja, ada yang kelupaan, sayapun order 1 item lagi (sama KASIR YANG SAMA ORANG YANG SAMA, dan  kami duduk di depan kasir lhooo) nasi or es krim ya waktu itu..*lupa* nominalnya kalau gak salah ada 200 peraknya.. Kirain dia bakal langsung deduct dari utang nya dia ke saya “barusan” itu.. ehhh di tungguin 200 peraknya! wkkkwkwkkw… haduh embak… you lupa apa pura-pura lupa yahh… ? seingat saya waktu itu cuma ada beberapa tamu doank di situ. 😀 Kok jadi kayak modus 😛 *mayan toh 200 perak sehari kalil berapa tamu? *neting*

OK, gak mau mbahas saya keluarin gopekan, trus dia kembaliin 300 perak 😀

KETIGA! 

Makan situ lagi, ditanya lagi!!

Kasir : “Ada 200 rupiah?”

Saya : “gak ada..”

Kasir : “gak ada 200nya, kembalinya kurang 200,-

Saya : “ya udah gak apa-apa.. *mulai komplen* perasaan sering banget ya kayak begini, udah tiga kali saya  dimintain 200 tiap kali kesini..bukan soal Rp. 200,- nya sih ya mbak, cuma ribet aja gitu..” *wew*

Ternyata lagi saya ngomong gitu di denger kali sama si Store Manager or Supervisor or whateverlah.. Dia dateng nanya kurang berapa ke si Kasir, trus doi bilang : “Di lebihin aja, kalau gak ada kembaliannya kalau bisa JANGAN DI KURANGIN kembalianya, lebihin aja”

Akhirnya di kasih deh tuh gopekan ke saya! Kemana aja atuh bapak.. ? dari awal hire karyawan harusnya di training donk soal gini-ginian. Kalau minta sumbangan bilang aja sekalian kan jelas *waduh mulai nyinyir hahhahaah* 

Pesan Moral buat tukang jualan *termasuk saya* : Sedia payung sebelum hujan! Alias sedia pelor sebelum perang *hallah* Kalau jualan dengan harga yang ada receh-recehannya ya harus siap sedia sama uang kecil buat kembalian. Apalagi kalo ada tax-tax an, sudah pasti ada recehannya.

Setuju? setuju gakk? yang nggak setuju pasti suka nagih-nagih recehan ke customernya.. *yaaa nuduh* wkkwkwkwkwkk..