Dunia tak selebar telapak tangan ART

Mau nyebut Pembantu tapi kok rasanya udah kurang etis ya, secara sekarang sebutan yang layak buat mereka itu adalah Asisten Rumah Tangga (ART). Padahal sebetulnya gak bisa di generalisir mereka di sebut ART, karena menurut saya Asisten itu sebutan yang cocok buat orang-orang yang memang ada peranannya membantu (baca=berguna), sedangkan jaman sekarang ART yang ‘loyal’ itu ya bisa diitung jari. Susah bener nyarinya..

Ah ART lagi ART lagi deh topiknya wekekekkk gak bosen-bosennya nya mbahas dilema yang satu ini. Ah biarin lah, saya cuma mau woro-woro aja kalau udah sebulanan ini saya tidak lagi pakai ART pocokan .. Tau gak pocokan apa? itu loh ART yang Pulang Hari, Datang pagi kerjanya nyapu ngepel nyuci piring dan baju kemudian terakhir seterika baju.

Ya, ART yang terakhir kerja di rumah, saya berhentikan setelah baru satu Minggu kerja. Kenapa? yaah klise sih, same old stories deh.. Nyucinya gak banget deh..15 menit udah kelar njemur loh hahah. Bisa kebayang deh itu baju-baju keringnya bakalan kayak apa? So pasti bau ya teman-teman 😀 terutama kalau kita pakai dan keringetan, aduhhhh..bisa mati gaya kita dibuatnya kalau lagi di tempat umum huhuhu.

Sebetulnya kalau gak terlalu ‘kebangetan’ sih saya fine-fine aja, considering susah and capek juga ganti-ganti ART baru. Tapi kalau udah gak masuk logika begitu kerjanya, ah sama aja itu jadi Duri dalam Daging..#Eh bener ga sih ilustrasinya? 😛 Maksudnya nantinya kita jadi misuh-misuh sendiri, karena gak puas dengan kerjanya, dan kitapun harus tetep kerjain kerjaan mereka. Yahhh bayar juga kerja (lagi) juga. Itu namanya tidak EFEKTIF wkwkk…

Jadi ya, dengan berat hati dan dengan alasan mau ke Luar Kota selama 1 Minggu saya kasih deh dia pesangon selama seminggu dia kerja. Saya bilang nanti kalau sudah kembali dan masih butuh saya akan telp/sms dia lagi .. Kayaknya itu deh cara yang paling halus, daripada harus complaining kerjaan dia, nantinya malah bikin dia tersinggung. Daripada makan ati mending makan dada bebek goreng hihihi..

Dan sekarangpun saya memang jadi agak sedikit repot (lagi). Bangun lebih pagi atua spare waktu malem harinya buat kerjain kerjaan rumah, sebelum/sesudah anak-anak pada tidur. So far so good lah, biarpun kadang ya waktunya agak dela aja karena banyak hal-hal diluar kerjaan rumah itu yang perlu di kerjain juga, Nyuci pakai Mesin cuci cukup membantu meringankan beban, bisa di sambi kerjain yang lain juga.. cuma ya mungkin tumpukan baju yang agak menggunung aja yang perlu di setrika hihihi…

Tapi no problem so far.. sooner later tetep pasti akan butuh juga para ART itu lagi.. see u soon! 😀

Advertisements

2 thoughts on “Dunia tak selebar telapak tangan ART

    • hahahha… iya benerrr.. tp tergantung juga ish #halahh wkwkkw
      iya, kok sepertinya kita ini kayak di bodoh2in gitu loh.. biarpun kita bayar ART,kan bukan berarti kita itu gak bisa kerjain kerjaan RT. Ya pasti kita tau lah gimana cara nyuci, 15 menit kelar mah gak perlu lagi ditanya gmn cara nyucinya.. 😦
      Thanks mak udah mampir and komen yaa.. :’)

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s