“Bunuh Diri?”

Kompetitor sudah beberapa hari ini menaikkan harga minumannya jadi Rp. 6.000,-/Cup. Uhmm semacam bunuh diri jadinya hehehe… But good for us LoL, memudahkan kita untuk nggak usah ngos-ngosan (lagi) promo sana-sini demi selangkah or dua bahkan tiga langkah di depan 😀

Gak  tau juga ya kenapa mereka mengambil keputusan ‘bodoh’ begitu? apa mungkin over confident bahwa kualitas produknya lebih unggul dari yang lain? ya bisa jadi, sah-sah saja toh..? Tapi kenapa saya bilang ‘bodoh’ ? Karena mereka punya kompetitor di lokasinya.. dengan menaikkan harga dari 5000 jadi 6000 itu udah otomatis bikin pelanggan kabur karena pelanggan itu sifatnya gak mau rugi dan gak mau ribet, maunya simple, enak, dan lebih murah.

ImageKalau ada yang lebih enak dan lebih murah, ngapain beli yang lebih mahal dan ‘tidak lebih’ enak? #eh =)) Pelanggan akan lebih mudah mengeluarkan uang ‘gocengan’ bulet ketimbang harus korek2 saku nyari uang ribuan tambahannya.

Lagipula, kita sebagai kompetitor mereka (yg notabene seperti bener-bener ngajak perang haha) karena kita buka usaha yang sama dengan mereka tidak jauh dari lokasi mereka. Well kita kan bersaing sehat saja. Soal rasa, biarkan pelanggan/customer sendiri yang merasakan dan membedakan sensasi rasa masing-masing. Gak perlu kita terlalu heboh koar-koar bahwa kualitas rasa kita jauh lebih enak and unggul.. (padahal si emang gitu *hallah.. ini para pelanggan sendiri yg bilang lohh hihihi ) .. Puji Tuhan ! 🙂  Thank you, customers! 

Tapi mungkin memang itu jalan satu2nya buat mereka untuk mengambil keuntungan/omzet lebih, karena mereka gak memaintain para Mitra-mitra mereka dengan baik. Setelah kualitas rasa yang kabarnya sudah gak bagus/berkurang, di tambah kurangnya inovasi di menu-menu rasanya, dan yang jelas mereka terlalu mahal membandrol harga bahan baku untuk repeat ordernya. Rp. 65.000,0/kg? jelas-jelas gak nutup untuk para mitranya kalau mematok harga Rp. 5.000,-/cup. Makanya banyak Mitra yang gulung tikar, dan akhirnya merintis sendiri dengan membawa ‘bendera’ baru mereka masing-masing. Dan otomatis repeat order pun berhenti. Gak bisa menyalahkan Mitra, yang mereka tau mereka itu mau/ingin berwirausaha dengan mengambil usaha franchise dengan tujuan mendapatkan keuntungan. Kalau sudah buntung ya ngapain di lanjut?

So the Winner takes it all.. 😀 

Dari jaman harga masih samapun, kita sudah bisa mengambil hati para customer kita sendiri dan ters berusaha menjaga kepercayaan customer terhadap kualitas rasa kita.

Peribahasanya: Berkat/Rejeki masing-masing sudah di atur sama di ATAS.. tinggal pinter-pinternya kita menjaga berkat itu tetap mengalir. Karena Rejeki gak langsung turun berkarung-karung dari langit. #ketiban donk ntar kalo gitu hehehe.. Tapi Tuhan memberi kita akal pikiran untuk bisa memilih dengan pintar dan menentukan jalan kita masing-masing.

Lǎoshī hǎo. Nǐ máng ma?

Hello Teacher? Are you busy? 😀

Kira-kira itu deh artinya kalau menurut mbah gugel. Saya cuma tau Lǎoshī/Laotse  itu artinya Teacher hahaha..

Lǎoshī is the Mandarin word for “teacher.” It has two characters: 老師 and the first character lǎo 老 is a prefix which means “old.” The second character shī 師 means “teacher,” so the literal translation of lǎoshī is “old teacher.” 

Kemajuan ya tau bahasa mandarin. Eheheh mau nggak mau sedikit by sedikit harus ‘ikut’ belajar bahasa mandarin karena Raha di sekolah dapet pelajaran Mandarin. Susah-susah gampang..gampang-gampang susah.. kalau gak belajar ya pasti susah, tapi kalau mau belajar pasti bisa… #helleh :p  #padahalmabok.

Well, ada apa dengan si Lǎoshī ini? kenapa sih bahas si Lǎoshī? mau tau nggak? mau lah ya.. hehe #maksa

Rada bete bin sebel sama Lǎoshī nya Raha. Yeah ini guru ke-2 yang nanti akan saya komplain, sayang sampai hari ini tadi beliau belum nongol-nongol di sekolah..uhm masih sibuk kali ya. Entah sibuk apa beliau ini, sampai-sampai di Raport Bayangan Raha dia nggak kasih Nilai Mata Pelajaran Mandarinnya. hadehh..

Semua mata pelajaran hasil UTSnya sudah di bagi, kecuali si Mandarin ini. Kita para ortu/wali murid udah sering ‘kepo’ ngejar-ngejar dia buat nanya nilai/hasil ulangan anak-anak, selalu bilangnya belum sempet belum sempet terus dengan alasan dia sibuk sekali.. ouh! Sibuk ngapain aja sih, Lǎoshī..? Kenapa guru-guru lain yang saya yakin sama sibuknya kok bisa, kenapa Lǎoshī gak bisa? aneh..

Hari Kamis Minggu lalu sebelum besoknya (Jumat) mau di bagi Raport bayangan, 2 orang ortu temennya Raha dah mewakili ngejar2 si Lǎoshī nya buat tanya hasil UTS anak-anaknya. Sampai dibela-belain nunggu 1/2 jam, begitu ketemu again dia bilang masih sibuk (dengan gaya bicara ala kereta api-nya, kalau kata Titin kayak di kejer onta LOL =)) ) ..and hohoohh..dia bilang belum makan dari pagi, jadi dia mau pamit makan dulu.. and terus berlalu.. waks! that’s it! gigit jari lagi deh heheheh.. padahal besok dah di bagi Raport Bayangan..

Tapi yasud, leave it..toh bisa diliat besok di raport nilainya walaupun tetep penasaran sama kertas hasil Ulangannya. Besoknya, Raport Bayangan di bagi deh! cihuyyy..

Raport Raha di kasih langsung ke saya dengan pertemuan empat mata di ruang guru wali kelasnya hahahaha.. Ternyata cuma mau nyampein aja kalau Raha di kelas masih suka manja! wkwkkwkwkkk.. mungkin terlalu manja sampai-sampai missnya harus menyampaikan langsung ke emaknya xixiixi.. Well OK noted miss! Emang Raha masih rada manja karena umurnya emang msh piyik..but akan terus berusaha menumbuhkan rasa percaya dirinya supaya gak manja terus 😀

Result akademiknya GAK ADA MASALAH..nilainya baik dan bisa mengikuti semua mata pelajaran..good job, Raha!

Nah! terus apa donk masalahnya?? Masalahnya adalah! waktu lagi melototin si Raport Bayangan, kok GAK ADA nilai di Mata Pelajaran Mandarin Raha? Sampai di Raportpun belum ada nilainya loh? luar biasa si Lǎoshī ini *prokprokprok*

Akhirnya get back ke Miss Wali Kelasnya, nanyain ttg itu. Katanya itu nilai di masukin oleh guru masing2 mata pelajaran, and harus di croscek sama Lǎoshī-nya. Mungkin Kerta UTSnya gak di kasih nama (katanya) jadi Lǎoshī-nya kelewat kasih nilai!  beuh! Padahal waktu ujian kita tau persis Raha kasih nama di kertas UTSnya, karena waktu itu saya minta tambahan waktu karena ada ‘accident’ dia pup di celana pas Ujian. LOL =))) jadi waktu terbuang deh demi acara cebok menyebok dan pake acara ‘plorotin paksa’ (baca:minjem) celana Aruna wakakak karena ternyata di tas Celana cadangannya sudah terpakai kemarin wakkkkwaaauu!! Aruna, You are the Hero, honey!! LoL =))

Sempet check2 beberapa Raport temennya, mereka ada kok nilai mandarinnya, cuma Raha or entah ada lagi yg belum or nggak.. tapi tadi siang ada info kalo beberapa anak di kelas lain juga ada yang belum di kasih nilai. #idih bener-bener deh ni orang..

Ulangan hariannya pun gak pernah di bagikan, jadi sebagian besar para ortu ya nggak pernah tau nilai ulangan harian Mandarin anak-anaknya itu berapa. Kalau saya sih karena kebetulan waktu itu tanya, dan alasannya karena ada yg belum ulangan jadi belum di bagi, tapi dia kasih liat rekap nilainya. Ternyata Raha nilainya 100! oh OK then!

Heran aja sih, harusnya waktu pembagian raport itu kan  DEADLINE nya mereka. Masak sih sampai di raportpun nilainya kosong? Misal sejelek-jeleknya nilai anak, biarpun NOL sekalipun ya seharusnya tertera di raport toh? Apa karena ‘baru sekedar’ Raport Bayangan, jadi boleh begitu ya?

Bukankah tujuan Raport Bayangan itu untuk merekap detail nilai murid supaya orang tuanya tau dan bisa me-review perkembangan dan kemajuan hasil belajar anaknya? 

Don’t they think so? Doesn’t she think so? Dont you think so, Lǎoshī ? **apa ya bahasa mandarinnya? :p **

Bagaimana para guru?

Mari kita tunggu jawabannya nanti kalau ketemu beliau. Asli curious banget,

#curcoltengahmalam  #edisiemakkepo