Remedial yang aneh..

*masih ngganjel di hati aja nih*

Today jemput Raha seperti biasa. Hari Kamis jam terakhir adalah Mata Pelajaran Agama Kristen. Seperti biasa juga jam 11-an mulai nyamperin kelasnya karena kelas dah terbuka & sudah ada yang keluar satu per satu tapi ternyata gak semua udah keluar. Uhmm ada apa ini? oh mungkin sperti biasa gurunya checking2 dulu tas2 murid buat ngumpulin buku? Raha sih udah rapi jali dengan tas dorongnya yg siap di bawa kluar 😛 tapi ternyata di hold karena ternyata paperwoknya belum kelar jez like the other one. Makin penasaran, lagi ngapain sih? Ulangan lagi kah? kok ga ada notice apa2 gitu?

Karena blm kelar Raha disuruh kelarin dulu, tapi dasar Raha anaknya suka panas-an kalau anak2 yang lain sebagian dah pd keluar apalagi di luar dia liat udah ada emaknya yg keren ini nungguin LOL. Dia gak mau disuruh selese-in paperworknya, malah termehek-mehek 😀 Akhirnya di suruh pindah ke meja deket pintu (baca=deket emaknya :p) Ternyata masih banyak soal yg harus di isi? lha iki opo tohh? Oalah! ternyata dia kena REMEDIAL, nilai ulangannya ternyata di bawah KKM.

Lho kok tau2 ada remedial? Hasil ulangannya mana? Bukannya harusnya Remedial itu ketauannya karena Ulangan nya di bagiin dulu? Padahal ulangannya dah dari sebulan lalu, and setiap kali ditanya si guru Agamanya bilang blm sempet dan gak pernah kasih info lagi ttg nilai ulangan anak-anaknya. Gak seperti yang lain selalu dibagikan besoknya atau d jadwal selanjutnya. Jadi sebelum jadwal remedial si anak udah siap dengan materi yang sama. (NOte: Materi remedial adalah sama dengan materi ulangan yang lalu). Jadi Orang Tua mengevaluasi & membimbing si anak untuk ‘belajar lagi’ materi yang sama.

Lha ini Remedial kok di lakuin bersamaan dengan hasil ulangan di bagiin? Piye jal? Yang diharapkan gurunya dari remedial ini apa donk jadinya? Gimana si anak bisa tau salahnya apa dan dimana kalau gak di evaluasi? yang ada si anak juga bakal jawab yang sama atau malah lebih ngaco. Belum lagi ternyata materi soalnya untuk ukuran kelas 1 SD terlalu berat essainya, gak sperti mata pelajaran yang lain, soal2 di agama ini essainya ada beberapa point yang harus menyebutkan 3 hal bla..bla..bla.. Gak heran kalau tadi hampir semua anak kena remedial.

Remedial seharusnya dilakukan di jam khusus donk, pak! Belum lagi, suasana kelas yang selalu ricuh setiap mata pelajaran Agama. Of course, karena dari 2 kelas total kurleb 60 murid, sebagian besar (kurleb 40 murid) ber-agama Kristen. So pasti gurunya keteteran menghandle anak murid segitu banyak SEORANG DIRI tanpa asisten. Dan so pasti gak semua terkontrol. Alhasil tadi siang itu beberapa anak pada berontak dan ada yang ngamuk karena di ‘paksa’ untuk nerusin selese-in soal-soal ulangan itu. Wierd!

Maka komplainlah saya tadi ke si Pak Gurunya. Doi keliatan salah tingkah keabisan alasan mau jawab apa. Biarpun bernada agak santai tapi ya mayan menohok nyampeinnya hehehe.. *tanduk dah rada nongol tadi* Padahal jauh2 hari kita ( saya dan wali ortu temen Raha) selalu tanya si Bapak bagaimana hasil ulangan kok blm di bagikan? Seingat saya waktu itu dia ada jawab “masih  belum sempet cek semua” ..ahh sibuk sekali pasti kau, pak.. @___@

Seperti hanya IPS, Raha juga kena remedial, kurang dikit doank nilainya.. kebanyakan karena Raha terburu-buru jawab dan gak teliti, maklumlah bocah baru netes wkwkwk.. nilai segitupun belum betul-betul belajar karena waktu itu emaknya malah concern ngajarin belajar Mandarin hihihi. Gak butuh waktu lama belajarnya, besoknya Raha langsung remedial dan selesai dlm waktu kurang dari 5 menit! Hasilnya perfect!

Sebelumnya Mata Pelajaran Mandarin juga begitu, hasil ulangan belum dibagikan juga, dan kitapun kembali ‘kepo’ ngejer2 miss nya.. tapi ternyata katanya belum semua ikut ulangan jadi blm bisa di bagi..oh OK! *makesense* Tapi bijaksananya beliau kasih liat daftar nilainya, dari situ tahu Raha dapet nilai 100..good.

Seperti yang di bahas di Parent Meeting dulu, bahwa Remedial akan di berikan buat yang nilai ulangannya di bawah KKM sebayak 2 kali, dengan materi soal yang sama persis. Nah! Gimana si anak mau ada perkembangan kalau Materinya aja ortunya nggak tau, di notice nilai pun tidak. ihh! Remedial yang aneh… @____@

Akhirnya tadi ngadu via sms ke Wali Kelas.. ahahah pengaduan. Well concern saya sih dengan Wali Kelasnya di kasih tau mungkin bisa di bantu and mohon perhatiannya untuk mengkoordinasi dengan para guru yang lain yang ngajar di kelas 1 untuk lebih bijaksana dalam hal ini. Setidaknya ada interaksi antara orang tua murid dan para Guru di sekolah dalam hal memberi masukan-masukan dan saran, ya toh? Bukankah katanya Orang Tua juga harus terlibat dalam prosesbelajar anak nya? Harus sering-sering berinteraksi dan berkomunikasi dengan guru-gurunya terlebih wali kelasnya.

Dan sebetulnya, saran dan masukan-masukan saya masih banyakkkk deh Pak, bu.. Nanti kalau ada kesempatan waktu saya akan sampaikan semua 🙂 *emak kepo* Kepo demi kebaikan anak gak apa-apa toh? ahahahah

ahh Remedial yang aneh……..

Advertisements

2 thoughts on “Remedial yang aneh..

  1. yak, tante enggak salah kok, remedial itu kalo hasil ujian udah dibagikan, dan dengan soal yang sama persis.. kepo demi pendidikan anak itu kudu, wajib n harus hukumnya tanteehh.. kami-kami guru ini malah senang kalo ortu masih perhatian ama anaknya..

    Like

    • nah makanya itu de.. kan lucu gitu.. emang kan remedial itu 2 kali.. tapi kalo si anak bisa memperbaikin di remedial pertama kan lbh baik gak kudu sampe 2 kali.. gurunya keteteran deh..pdhal itu ulangan dah kurleb 3mingguan lalu.. btw thankiuu udah mampir n komen yaa de! 😀

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s