(terbiasa) Tanpa Asisten

Sudah beberapa bulan ini saya gak pakai jasa Pocokan  (ART pagi doank 😀 )

Pocokan kalau di sini itu datang pagi aja, tugasnya dari nyapu depan dalam, ngepel, cuci piring, nyuci pakaian & Setrika.

Kalau ART yang nginep bahkan kurleb setahunan ini sudah gak pakai. Lama-lama ya jadi terbiasa juga. Ya biarpun segala sesuatunya agak delay selesainya tapi semua masih undr control.

Si Pocokan yang terakhir juga kerjanya gak karu-karuan aka asal.

Gimana ya, saya ini ya kalau gak ada mereka ya ngerjain kerjaan rumah tangga juga, bukan tipikal NYONYA yang cuma bisa perintah ini perintah itu. Dalam arti, saya tau persis mana yang dikerjain dengan benar or dengan tidak benar. Misal, lantai itu bener2 di pel atau nggak, itu berasa banget buat saya.

Sejauh mata memadang #ealah.. pembantu rumah tangga jaman sekarang itu kerjanya pamrih.. Pamrih dalam arti, gak loyal, maksudnya kerja bener itu kalau keliatan sama kita. Kalau nggak keliatan ya di lewat-lewat, seperti yang saya bilang tadi, bilangnya di pel tapi saya tau dia tidak ngepel bagian situ.

Capek juga rasanya..sumhow pakai jasa ART itu kok malah dobel ya capeknya. Ada mereka kita jadi mengandalkan mereka, tapi kenyataanya mereka gak bisa diandalkan. Ujung-ujungnya saya sendiri yang merampungkan kerjaan2 yang kurang kelar itu, karena capek harus mengulang-ulang job desc tiap kali.

Wajar gak sih kalau saya berharap minimal mereka mengerjakan apa yang saya kerjakan? bukankah mereka dibayar untuk “membantu”? kebanyakan dari mereka itu hanya numpang menghitung hari selama satu bulan, trus gajian.. trus ya lakuin kerjaan rutinitas sebagai formalitas.

Gak harus lantai kinclong kayak kaca, gak harus piring jg mesti licin.. tapi at least lakukan apa yang sudah jadi tugas mereka.

Formalitas yg saya maksud itu ya misal Cuci piring, bagi mereka yg suka ngasal, yg penting cucian di  tangan kiri, sabun ditangan kanan. Cuci baju, yg penting baju kena sikat..Belum lagi cara mereka pakai air..hadududuu… yg terakhir sampai saya bener-bener kasih training gimana seharusnya nyuci piring tanpa hrs buang2 air sebuanyakkk ituuh… *pantes air gentong persediaan slalu ludes seiring dia selesai cuci-cuci O_o

Capek tanpa Pocokan? oh yess of course.. biarpun cuma pagi doank mayan lah membantu meringankan sebagian tugas, biarpun ya begitu itu tadi.. kalau yang msh bs di toleran ya saya paling cuma kasih tau aja gak terlalu dibesar-besarkan, tp kok kayaknya tidak diberlakukan buat besok2nya.

Tapi sumhow biarpun agak capek setidaknya saya gak harus bayar ART juga hahhaah LOL.. no.. bukan itu sih alasannya.. tapi ya bener kan? drpd bayar tp ujung2nya saya jg yg ngerjain *teteuubb*.

Waktu yg tadinya dah si spare buat hal lain tersita utk membereskan sisa kerjaan ART..capedeh! ya misal sampah2 dibiarkan berantakan, bikin ga betah…dan saya gak bisa tinggal diam begitu aja karena tidak ada mereka pun saya selalu membereskan area sampah tetep bersih dan rapi.

ini salah satu contoh hasil karya ART Pocokan terakhir saya

Image

Ini sendok bekas kue ulang tahun Aruna dan saya nemu ini waktu saya susun-susun cucian piring. Uhmm  kalau begini, kan gak perlu saya harus liat cara kerjanya, saya sudah bs bayangin pasti dia cuma raup semua sendok2 dan sabun ala kadarnya, trus di celup saja n angkat 😀  Itu salah satu contoh saja sih.. Skip aja..

Kesimpulannya, hidup gak berhenti tanpa kehadiran mereka. Lama-lama jadi terbiasa juga kok, tentunya disesuaikan ya dengan keadaan rumah tangga masing-masing.
Biapun sesuatunya jadi agak delay dan seringnya jadi hectic, tapi so far ya masih under control, bahkan now saya msh sempet ngeblog LOL. *liriktempattidur*

Yang saya butuhkan hanya BANGUN LEBIH PAGI…! 😀 atau saya kerjain malem-males pas anak2 sudah tidur *itupun kalau gak ikkutan bablas tdr sampe pagi hihihi*

Jadi, saya cuci-cuci piring malemnya, abis itu nyapu2 (dont care with ‘PAMALI’ thing) 😀 plus ngerjain kebutuhan jualan untuk besok pagi kalau diperlukan.. (maklum bakul es, jadi harus siap2 senjata utk bsknya) 😀

Lumayan bisa meringankan sebagian sisa tugas besok paginya, dan bisa agak siangan dikiut bangunnya hehhee..

Jadi, buat para emak yang sekarang ini lagi galau gak punya atau blm dapet ART,  (eh ini buat emak yg ga kerja kantoran lho yahh 😀 ) semangat!! yang gak terbiasa mengerjakan kerjaan RT ayo  biasakan hahha..

Advertisements

2 thoughts on “(terbiasa) Tanpa Asisten

  1. hihihi disempet2in mak..ini jg baru balik update2 blog setelah lebih staonan hahha.. byk yg pgn di tuangin tp waktunya mefeettss..rebutan ma kiddos PC nya 😀
    Kalau aku mau ga mau harus membiasakan kerjain ndiri..soalnya dah males deh ngadepin para ART ini 😀 itu salah satu alasan dulu resign dari kerjaan hihih
    tengkiu dah mampir ya mak *ketjup* 😀

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s