Sesal…

Tatapan Raha malam tadi bikin aku terenyuh.. Jelas sekali kalau dia sedang tahu kalau mamanya sudah di puncak kemarahannya, bahwa mamanya sedih, bahwa dia sudah bersalah, bahwa dia juga sangat menyesal udah bikin mamanya nangis ๐Ÿ™‚

Ya.. belakangan ini aku memang gampang naik darah, gampang emosi, gampang kesel…. Ini bener-bener aku rasain & aku sadar penuh bahwa efek dari kekesalanku gak berdampak baik buat anak-anak. Karena setiap mereka berbuat nakal , belakangan aku lebih gampang ngomong dengan nada tinggi, dengan nada membentak n nada ga sabar.

Padahal mungkin kenalakan mereka suatu hal yg wajar..ya nakalnya anak-anaklah.. Lari-lari, lompat-lompat, main kotor-kotor, rebutan mainan, yg selalu berakhir dengan saling pukul..

Root of the problem?

uhmm..hampir di pastikan mungkin karena aku sudah mulai agak jenuh dgn rutininas di rumah hehhee.. udah hampir setahun aku resign dari dunia persilatan perkantoran ๐Ÿ˜€ย  Bukan jenuh ngurus anak2 loh yaa..

Mungkin karen faktor capek juga karena di rumah sejak aku resign gak pake pembantu.. cuma pemabtu cuci gosok yang tiap pagi juga beresin rumah. lumayan dr pd ga ada sama sekali..

-Cut- Curhat soal ini tar di posting terpisah aja deh..bisa panjang bgt ntar ๐Ÿ˜€

Back to the main topic.

Intinya, karena gampang emosi, akupun sudah suka spontan main tangan ๐Ÿ˜ฆ .. NO..NO.. dont get me wrong.. NOT ALWAYS.. thats not me! but I admit I did sometime..ย  dimana aku selalu sungguh sangat menyesalinya @ the same time.

Raha & Aruna lagi seneng banget rebutan apa aja..kalau udah rebutan pasti akan ada baku hantam.. Kalau sudah terusik Raha pasti akan pukul Aruna yang spontan bales pukul.. terus ajaย  sampe ada yg melerai (doh). Biasanya Aruna yang bakal terkapar n nangis..

Sekali dua kali tiga kali aku masih bisa mengontrol marah and ingetin Raha baik-baik supaya jangan pukul lagi.. tapi kadang aku ga tahan setiap aku liat Raha mukul Aruna kenceng sekali.. dan spontan in the end Raha yang selalu kena balesan pukul dari aku ๐Ÿ˜ฆ huaaaaaaaa entahlah..otak ini rasanya langsung kasih perintah ke tanganku..hikss..

Kalau ga aku jewer, pantatnya aku pukul..sekali waktu dia tampar Aruna kuenceng sekali.. tanganku spontan langsung tampar pipinya Raha.. Tapi dasar anak-anak.. Raha cuek bebek..cuma pasang muka bete sesaat saja..

======

Dan tadi.. aku lagi temenin Raha gunting2 numbers yang dia minta akuย  bikin..seperti biasa dia susun numbersnya.. datang Aruna *yang selalu usil* ganggu.. numbers nya di acak2..kalau dah gitu Raha pasti teriak2 dulu “…ihhh dedeee jangan deeeeeeee….”

Dasar Aruna juga ‘nakal’ malah sengaja.. awal msh aku ingetin utk ga pukul..tp krna Aruna kekeh..akhirnya “PLAKKK….” Aruna bales.. aku pisahin, aku tarik Raha.. tapi kakinya nendang kepala Aruna…arrrrrrrrrrrrrrghhhhh…

SPONTAN aku pukul kakinya Raha……. ๐Ÿ˜ฆ kenceng banget hikss… (ahh kenapa harus akhirnya Raha yg seolah salah ya…?) padahal jelas2 ada sebab akibat kenapa Raha akhirnya begitu.. Raha akhirnya nangis juga.. entah nangis krna aku marah atau krna dia merasa sakit..

Yaaa..pikiran2 itu yg juga spontan menari2 di kepalaku …sepersekian detik setelah tanganku melayang..

Puncaknya, aku lari ke kamar n tutup pintu tinggalin Raruna di ruang TV ma Opungnya..

hadeeehh hatiku teririssssss pisan…sedih, menyesal..campur aduk jadi satu..rasanya pengen aku putar ulang waktu..

Gak lama Aruna ikut masuk kamar.. si kecil juga kayaknya ngerti deh kalo mamanya lagi down ๐Ÿ˜€

Terus aku liat Raha ngintip2 di pintu.. aku liatin..dia ngumpet..trus dia masuk.. ikut naik ke kasur..

Liatin mukanya.. kasian.. sedihku ga terbendung sampai akhirnya aku sesesunggukan :((

Raha paling gak bisa liat mamanya nangis…He loves me so much..

Raha liatin aku terus.. sedikit demi sedikit dengan wajah sedihnya dia deketin aku.. merayap-rayap.. nunggu aku untuk menjamah dia kali..

Kami berdua bertatapan lamaaaa… ya ampun… Rahaku..Rahanya mama… dia tau betul kalau mamanya sedih.. makin aku sesenggukan makin dia mendekat.. Aruna di geser2 ๐Ÿ˜€ sampai akhirnya dia tiduran di pangkuanku.. masih sambil liat2an..

Matanya penuh kesedihan dan penyesalan juga..

Akhirnya aku ajak Raha ngomong dari hati ke hati.. so sweet..sambil usapin rambutnya..usapin kakinya yg tadi aku pukul.. ada sedikit bekas merah di situ ๐Ÿ˜ฆย  Maafin mama ya Raha.. Mama luvs u so much….. ^^

Semoga Tuhan juga terus beri aku hati seperti anak kecil yang tulus & ga pernah menyimpan dendam..

Mulai sekarang..aku akan lebih belajar BERSAHABAT dengan KESABARAN.. aku ga mau di rundung penyesalan terus setiap kali harus merasa kesel marah emosi…. gak mauuuuuu……

Aku mau menikmati terus waktu-waktu ku berkumpul bersama RARUNA-ku.. bagaimanapun suatu waktu..kalau mungkin nanti aku harus kembali kerja.. aku akan merindukan saat-saat ini..

My Dear Lord Father, thank You for touching my heart.. Thank You Lord sudah ingetin aku ..

Thank You forย  this lovely and blessed Raha & Aruna.. ๐Ÿ™‚

Raha mama.. maafin mama yaa..

Aruna..maafin mama juga…

G’nite sons… sleep tide.. *kiss*

Advertisements

2 thoughts on “Sesal…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s